Langkau ke kandungan utama

Wasoya Al-Aba' li Al-Abna'


Wasoya Al-Aba' li Al-Abna', originally uploaded by rdhanz.

Bagi memulakan pembacaan kitab Arab, saya memilih kitab yang kecil dan nipis supaya cepat dihabiskan. Sungguh, berniat untuk menghabiskan cepat satu-satu kitab tidak membantu pemahaman. Tapi, ini adalah untuk mencari momentum untuk mulakan budaya membaca. Maka, langkah-langkah awal sangatlah penting.

Kitab ini berjudul Wasoya Al-Aba' li Al-Abna' aw Ad-Durus Al-Awwaliyyah fi Al-Akhlaq Al-Mardhiyyah (Wasiat Ayah-Ayah kepada Anak-Anak atau Pelajaran Permulaan pada Akhlak yang Terpuji) karangan Asy-Syeikh Muhammad Syakir (1282H - 1358H), Mantan Syeikh Ulama Iskandariah. Kitab ini ditahqiq oleh Syeikh Abdul Qadir Al-Arna'uut terbitan Maktabah Al-Maarif li An-Nasyri wa At-Tawzi', Riyadh.

Kitab ini saya beli ketika di Yaman, sebelum bertolak untuk keluar dari Tarim ke Dau'an bersama rakan-rakan daurah. Saya sudah menjangka perjalanan itu tentunya lama dan membosankan, maka saya memilih kitab ini sebagai teman.

Sekilas tentang buku ini, ia menerangkan tentang adab penuntut ilmu dengan bahasa yang memujuk. Membaca kitab ini seakan-akan membaca surat seorang ayah kepada anaknya. Bahasanya lembut, pemilihan katanya tidak terlalu sukar dan nasihatnya jelas. Ia terbahagi kepada 20 tajuk dengan hanya 77 muka surat yang pada hemat saya perlu diulang baca dari semasa ke semasa.

Antara petikan yang menarik: "Wahai anakku,setiap manusia suka jika kedudukannya tinggi, disukai Allah dan manusia dan berharap kedudukannya mengatasi segala kedudukan. Tetapi seorang bapa suka jika pangkat anaknya lebih tinggi darinya dan lebih besar kedudukan anaknya berbanding dirinya. Maka bagaimanakah caranya kamu bergaul dengan orang yang mengutamakan kamu atas diri mereka sendiri dan mengharapkan bagimu lebih daripada apa yang diharapkan bagi dirinya?" -- Pelajaran 4: Pada hak-hak kedua ibubapa.

Ulasan

  1. saya senang dengan ilmu yang ada pada blog anda dan sangat informatif

    BalasPadam
  2. @Imaryn: Terima kasih kerana sudi ziarah.

    BalasPadam
  3. bagaimana profil dari syaikh muhammad syakir?

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.